Ota Society Sako

  • Bagikan
Keterangan: Menurut jarum jam: Datuak Putiah, Pak Dekan Hasan, Bundo, Malin Dt Parpatiah dan Dt Rajo Bagido.

FIKIR.ID – Yang namanya ota pasti menarik. Kopi “steng”, menjadi ditoyong. Tak terasa malam larut.


Apalagi ota society Sako. Tidak saja satu judul. Tapi banyak topik. Diotakan jo bahasa rojak (rujak). Campur Minang Indonesia.

Banyak topik itupun tidak pula yang diperkecekan nan tasurek (yang tertulis) saja tetapi juga nan tasirek (yang tersirat) bahkan nan tasuruak (yang tersuruk).

“Lomak bona” malam ini ota sako. 22 Agustus 2022, mulai pukul 20.00 sudah mendekati pukul 24.00 belum juga ada tanda-tanda nak baranti. Tidak sajo materinya menarik dalam banyak topik, tapi juga nan maota ko panda-pandai. Pandai tidak saja kaya materi, tetapi juga cengkrama yang penuh anekdot dan lucu. Terasa refresh.

Sako yang dimaksud tadi adalah sebuah Yayasan di Sumatera Barat yang ber-SK Menkumham RI. Dikawal para pihak yang peduli adat dan asal usul dibuktikan silsilah dan atau ranji. Punya pangana hendak menggali asal usul. Tapi asal usul itu tidak saja yang nan tasurek dalam tambo, tetapi juga nan tasirek dan nan tasuruak.

Yang ikut maota ko pengawal Sako. Ialah Dt. Parpatiah, Pak Dekan Hasan, Malin, Bundo 50 Koto, Dt. Putiah Suayan. Ahaiiii saya sato saketek-saketek sajo. Kadang menjadi pabrik tahu, seperti tahu kasadonyo, kadang jadi pabrik tempe. Manempe sajo.

Tutornya nan tasuruak ko hebat. Ialah Dt. Parpatih. Pintarlah pokoknya. Punyo nan sapinjik. Pakar nan tasuruak.

Apolai tukang caritonya Bundo. Kalua sadonya sampai nan di dalam aluang bunian. Justru tadi berpangkal cerita dari usaha kreatif Bundo, membuat museum kaumnya di Halaban. Satu-satunya Museum kaum di Sumbar dan mungkin di Indonesia.

Menarik bana. Ibu Evi jo ibu Riza nan katua persatuan Museum ko lah tertarik dan sudah membantu.

Kato Bundo Halaban ko, Museumko dibina dan steerringnya diminta, Sako!. Mau diresmikan Museum ko, 3 September 2022 di Halaban. Berharap diresmikan Gubernur, setidaknya Kepala Dinas Kebudayaan. Sako diminta mambao Gubernur… he he disambut ketawa lebar semua. Mungkin !

Kata saya, ko kito dibao dan diagiah penghargaan gadang oleh Bundo. Manompang jo “nan manang” dibuek Bundo. Kato Bundo, ndak!. Basamo mako manjadi. Sabab nan kito ko tidak akan berkumpul di Sako ko kalau tidak dianugerahi Tuhan Yang Maha Kuasa. Pak Dekan senyum, juo mekar senyum Malin.

Sampai ota ko ke rencana napak tilas asal usul oleh Sako. Mau keliling ke wilayah selatan. Mungkin dari Banda Sapulua Pasisia sampai ke Kerinci, balik ke Solok Selatan atau sebaliknya. Baliaknya ke Padang. Tapi kato Dt. Parpatia, di mulai dari Suayan. Dt. Putiah Suayan senyum-senyum saja, karena kampungnya, kampung minantu saya juga.

Mengapa dari Suayan? Kerena kata Dt Parpatiah megalit dan atau menhir Suayan ko, menghadap ke Selatan. Jadi kita berjalan napak tilas ke Selatan. He he …. ada rahasia di situ. Nan tau tentu Dt. Parpatiah. Ketawa lebar mekar. Dan, ota stop di situ. Meetings Webinar tutup.

  • Bagikan